Pembaca Warkah Tinta

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

09 January 2011

Hati Masih Tertinggal Di Sana


SRA Desa Putra dalam kenangan (Jun-November 2010).

Ustaz Syahmi bersama
anak didik, Zaim.
Sungguh, hati saya masih lagi tinggal di tempat lama. Bukan kata hati, bahkan minda dan tindakan juga seolah-olah saya masih berkhidmat di situ. Walhal, saya sudah lagi tidak bertapak di Desa Putra setelah mendapat surat daripada JAIS yang menempatkan saya ke Bandar Seri Putra.

Antara Desa Putra dengan Bandar Seri Putra, hanya perkataan Putra sahaja yang serupa. Sosio-ekonomi, lanskap, susun atur, mentaliti, kapasiti, lifestyle, pertuturan, perhubungan, attitude, penampilan, dan segala macam perkara, semua berbeza antara kedua-duanya.

Rombongan ke Kelantan. Dari kiri: Ustaz Bustanul (hadapan),
Ustaz Qamarul (belakang), Ustaz Fadhli, dan Ustaz Syahmi.
Bergambar dalam gambar.
Entah mengapa saya masih rindukan Desa Putra sedangkan tempat saya diarahkan untuk berkhidmat, Bandar Seri Putra, jauh lebih hebat dan lebih mencabar.

Sebab di Desa Putralah, saya mengenali profesyen perguruan. Bermula di sanalah, saya belajar berhadapan dengan anak murid. Di Desa Putralah saya belajar berhadapan dengan sikap ego dua tiga kerat guru. Di Desa Putralah saya berkongsi pelbagai ilmu kehidupan dengan sebahagian guru-guru yang sedia berkongsi. Asas yang kukuh dibina bermula di Desa Putra. Pendek kata, bermula dari Desa Putralah, saya mampu bangkit membina kehidupan yang sebelum ini hanya tinggal sisa-sisa sahaja.

Sebab itulah hati saya masih lagi tertinggal di Desa Putra walaupun ada yang tidak senang dengan kehadiran saya di situ.

5 Umar (2010) dalam kenangan.
Ustaz Hafiz.

Ustazah 'Abidah menyusun murid untuk penyampaian hadiah.

Meja Ustaz Syahmi.

Soalan tanya Asma-ul-Husna, tapi perkara sam'iyyat yang dijawabnya.
Lain yang ditanya, lain yang dijawab.

Amali solat? Diimamkan oleh Fitri, imam besar 5 Abu Bakar.

Suasana semasa peperiksaan akhir tahun.


Sebelum peperiksaan bermula. Time ni baru sibuk selak buku.

Makan angin sat...

Wan Zaim dan Qayyum Syakirin.

Bergambar pada hari-hari terakhir persekolahan.

Mohamad Syahmi bersama Muhammad Syahmi.

Pameran di Muzium Kelantan.

Pasangan sahabat baik tidur masa rombongan.

Qayyum Syakirin, 5 Usman.

Selamat tinggal SRA Desa Putra.

Tinta mencoret: Allah Maha Mengetahui apa yang terbaik buat hamba-hamba-Nya. Setiap percaturan-Nya terselit seribu satu macam perkara. Yang paling utama, redha atas setiap ketetapan yang mungkin tidak kita sukai.

Taman Permata, Hulu Kelang, Kuala Lumpur WP

No comments:

Post a Comment