Pembaca Warkah Tinta

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

23 December 2016

Bumi Dipijak, Langit Didongak

Hidup perlu bermasyarakat.

Dalam bermasyarakat itu, pastinya kita perlu menerima kelemahan orang lain sebagaimana kekurangan kita ditampung mereka.

Dan perlu untuk kita memahami akan kekurangan saudara kita, supaya kita tidak sentiasa berjalan mendongak ke langit, tanpa menghiraukan rumput dan tanah yang dipijak.

Dan perlu diingatkan, tanpa rumput dan tanah itu, tidak mungkin untuk kita berjalan dengan mendada. Langit yang dipandang itu pastinya tidak akan membantu tika terjatuh melainkan rumput dan tanah yang dipijak itulah yang akan menyambut.

Kita tidak akan selamanya berdiri. Jangan disebabkan kita berdiri itu, kita melupakan apa yang dipijak.

Khuatirnya, hilangnya rumput dan tanah untuk menyambut, tersadung kaki terus ke dalam gaung.

Alhamdulillah. Selipar yang diletakkan di dataran surau akibat datang lewat tidak disepak-sepak jemaah yang keluar dari surau seusai melaksanakan solat fardhu Jumaat. Terima kasih kerana tidak menyepak-nyepak selipar murahku ini.

Akhukum fillah.
Muhammad Syahmi

Tinta mencoret: Kerap terlupa siapa yang dipijak kerana selalu mendongak ke langit.

Coretan Facebook
Hulu Kelang WPKL

No comments:

Post a Comment