Pembaca Warkah Tinta

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

23 November 2008

23 November di Hatiku

Hari ini (23 Nov 2008) saya menerima 3 jemputan kenduri dari rakan-rakan saya. Maaflah sebab saya hanya dapat memenuhi satu jemputan sahaja. Itu pun saya masih belum buat keputusan sama ada jadi pergi ataupun tidak (post ini ditaip pada sebelah pagi manakala rancangan saya ke kenduri pada sebelah petang).

Menyebut nombor 23 ini, ada yang istimewa buat family saya berkaitan dengannya. Cuba perhatikan tarikh lahir dalam family saya ini.

Ayah: 23 Mei
Mak: 20 Oktober
Sulung: 18 Ogos
Kedua: 23 Februari
Ketiga: 23 Oktober
Keempat: 23 November


Cukuplah saya senaraikan setakat yang keempat sahaja. Unik tak tarikh-tarikh lahir family saya? Hehehe... Yang keempat itu sayalah. Happy birthdaylah buat diriku (masuk bakul angkat sendiri).

Ramai rakan-rakan saya tidak mengetahui tarikh 'keramat' ini. Baguslah. Senang saya mengenalpasti perbezaan antara sahabat sejati, rakan sepermainan, dan kawan kenalan. Diri saya sendiri menyimpan tarikh-tarikh lahir sebahagian besar mereka (dan ada juga yang dah terhafal).

Bila bercerita mengenai birthday, saya kurang berminat mengadakan birthday party, walaupun pada skala yang kecil (dibuat secara kecil-kecilan). Antara sebab saya tidak menyukai birthday party adalah kerana birthday cakenya. Harganya kadang-kadang mencecah sekitar RM50 (kek yang murah tak sedap). Selain itu, suasana di dalam rumah yang sudah 10 tahun tidak menyambut birthday party sebab ayah saya dah bertukar idologi politik (huh, tukar parti pun boleh menukar cara hidup?).

Pada sayalah, birthday party tidak menjadi kesalahan. Kita mengucapkan 'selamat' (walaupun kita selalu mengucapkan 'selamat' melalui "assalamualaikum") kepada sanak saudara, sahabat handai dan menyenangkan hati mereka. Bukankah itu juga satu kebajikan? Cumanya jangan diikut cara barat dalam menyambut birthday. Adaptasi serta tapisi sambutan itu kepada cara Islam (sebagaimana para ulama nusantara terdahulu yang mengadaptasi dan menapis unsur-unsur Hindu ke dalam budaya orang Melayu Islam) manakala budaya yang tidak bertentangan dengan Islam, tidak salah diteruskan.

Sekiranya kita amati birthday, kita akan tersentak dengan sambutan ini kerana kita sudah makin hampir dengan tarikh kematiannya. Sambil menyambut birthday, kita lakukanlah ibadat-ibadat yang dapat mengingatkan diri kepada kematian. Saya sendiri selalu alpa dengan kehidupan sehingga meninggalkan Dia dalam banyak urusan. Sejak 2-3 bulan kebelakangan ini, Dialah yang 'menghentak' hati saya agar 'tersentak' daripada kelalaian dunia dengan cara kematian (ramai yang meninggal), 'pengugutan' ke arah kematian (huhuhu, tersangkut di dalam lif di ketinggian tingkat 12 pada hari raya pertama), dan yang terakhir dengan birthday ini.

Ya Allah, diriku benar-benar lari dari-Mu, sedangkan Engkau secara berterusan mencurahkan kasih-Mu yang agung kepadaku. Maafkanlah diriku ini. Berikanlah aku tempoh agar dapat aku perbaiki kelemahan diri. Iringilah hidupku dengan inayah dan hidayah daripada-Mu. Panggillah diriku ketika aku benar-benar bersih, supaya aku dapat berhadapan dengan Maharaja Maha Agung dalam keadaan aku ceria dan berseri, Dia meredhaiku dan aku diredhai-Nya.

Tinta mencoret: Selamat ulangtahun hari kelahiran kepada penulis. Tinta akan sentiasa berdakwat dan akan berteruskan berada disisimu untuk dicoretkan.

No comments:

Post a Comment