Pembaca Warkah Tinta

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

20 August 2009

Silap Kita Ketika Ramadan


قال رسول الله صلى الله عليه وسلم
من قام رمضان إيمانا واحتسابا غُفر له ما تقدم من ذنبه أو كما قال
Barangsiapa yang menghidupkan Ramadan dengan penuh keimanan dan penghayatan, diampunkan segala dosanya yang telah lalu
HR asy-Syaikhan

Baru sebentar tadi diisytiharkan oleh penyimpan mohor besar Raja-raja (erm... saya tak ingat namanya) tarikh mula berpuasa pada tahun ini jatuh pada hari Sabtu. So, esok (Jumaat, 21 Ogos) masjid-masjid dan surau-surau seluruh negara sudah mula mengadakan solat sunat tarawih. Marilah bersama-sama mengimarahkannya...

Sebelum kita melangkah memasuki malam pertama Ramadan kali ini, marilah kita renung kembali, apakah salah kita selama ini ketika berpuasa? Kita berpuasa tetapi dalam pada yang sama kita tidak mampu menjadikan puasa kita puasa yang sempurna akibat kekurangan ilmu yang kita miliki.

APA SALAH KITA?

Pertama, kita tanpa segan-silu makan minum dengan bebas setelah 'ter'batal puasa secara sengaja (bukan kerana uzur yang dibenarkan Islam). Sesiapa yang batal puasanya secara sengaja tanpa uzur seperti mengeluarkan air mani secara secara sengaja, merokok, makan, minum, dan sebagainya, mereka dilarang untuk terus makan dan minum atau melakukan sebarang perkara yang membatalkan puasa sepanjang hari itu. Mereka dikenakan denda kerana kesalahan mereka dengan terus menahan diri mereka sebagaimana mereka yang berpuasa. Puasa mereka tetap batal dan mereka diWAJIBkan menggantikan puasanya itu pada satu hari yang lain.

Kedua, Bersahur pada tengah malam kerana malas bangun pada waktu dekat-dekat subuh. Barangsiapa yang bersahur pada penghujung malam, maka mereka akan mendapat keberkatan dan kelebihan yang ditawarkan sendiri oleh Nabi Muhammad saw malah tindakan mengawalkan 'bersahur' bercanggahan dengan sunnah Baginda saw. Perkataan "sahur" itu sendiri dari sudut bahasa Arab membawa maksud waktu terakhir pada hujung malam. Sebahagian ulama menyebut waktu sahur yang sesuai dengan sunnah Nabi saw ialah pada 1/6 waktu malam yang terakhir. Melewat-lewatkan waktu bersahur, menurut Imam Ibn Hajarm akan lebih mampu seseorang itu mencapai objektif puasanya yang telah digariskan oleh Nabi saw.

Ketiga, hanya bangun pada penghujung malam untuk bersahur semata-mata dengan makan dan minum, sedangkan ibadat sunnat lain ditinggalkan (senang cerita, tidak berqiamullail). Ini juga merupakan kesilapan ramai umat Islam (termasuk juga saya) kerana tidak merebut peluang untuk bersolat malam dan beristighfar.

المتقين في جنٰـت وعيون. ءاخذين ما ءاتٰهم ربهم ۚ إنهم كانوا قبل ذٰلك محسنين. كانوا قليلا من الليل ما يهجعون. وبالأسحار هم يستغفرون
Sesungguhnya mereka yang bertakwa akan ditempatkan ke dalam syurga yang mana terdapat mata air yang terpancar di dalamnya. Mereka akan sentiasa mendapat nikmat dan rahmat daripada Tuhan mereka, sesungguhnya mereka ketika di dunia dahulu selalu melakukan kebaikan. Mereka juga hanya mengambil sedikit sahaja waktu malam untuk tidur dan mereka menggunakan waktu akhir malam mereka untuk beristighfar memohon ampun kepada Tuhan.
Adz-Dzariyat 51:150-18

Keempat, tidak menunaikan solat fardu ketika berpuasa. Ini sememangnya satu kesalahan yang MAHA BESAR. Walaupun solat bukanlah syarat sah puasa, namun, ia adalah tonggak kepada keislaman seseorang. Seseorang yang sengaja memontengkan solatnya akan menyebabkan pahala puasanya akan menjadi kurus kering.

Kelima, tidak mengutamakan solat Subuh berjemaah sebagaimana solat Tarawih. Ramai antara kita tidak mengetahui kelebihan menunaikan solat fardu secara berjemaah berbanding solat sunat. Solat fardu itu lebih dikehendaki dilaksanakan secara berjemaah berbanding solat sunat. Kita hanya mementingkan solat Tarawih berjemaah berbanding solat fardu yang lebih dituntut dilakukan secara berjemaah. Alang-alang bangun bersahur, solatlah Subuh berjemaah.

Keenam, menunaikan Tarawih di masjid atau surau hanya kerana mahu memeriahkannya. Ingatlah, setiap amalan yang diterima Allah swt adalah amalan yang ikhlas dilakukan hanya kerana-Nya.

أنما الأعمال بالنيات
Sesungguhnya setiap amalan itu dikira berdasarkan niatnya.
HR asy-Syaikhan

Ketujuh, tidak produktif dalam melaksanakan kerja-kerja pada siang hari dengan alasan berpuasa. Kerja-kerja yang dilakukan pada siang hari dengan niat ibadat sepatutnya mampu meningkatkan lagi keberhasilan dan produktiviti, bukannya makin lemah dan layu. Rasulullah saw dan para sahabat mampu mengalahkan tentera Musyrikin dalam Perang Badar yang mana kapasiti tentera musuh tiga kali lebih ramai daripada mereka. Umat Islam mampu menang walaupun ketika bulan Ramadan!

Kelapan, memperbanyakkan tidur pada siang hari dengan alasan ia adalah ibadat. Sesungguhnya, hadith yang menyatakan tidur adalah ibadat pada waktu siang adalah hadith yang amat lemah.

Kesembilan, menganggap waktu Imsak adalah waktu penamat kepada waktu sahur. Waktu Imsak sebenarnya waktu amaran yang ditetapkan oleh para ulama supaya ia dapat mengingatkan kita kepada hampir tamatnya waktu untuk bersahur. Ia bukanlah waktu penamat untuk bersahur kerana waktu penamat yang sebenarnya adalah ketika masuknya waktu Subuh.

Kesepuluh, wanita bertarawih beramai-ramai di masjid atau surau tanpa menjaga aurat. Ramai wanita yang keluar untuk bertarawih akan menyinsing kaki ketika berjalan menuju ke masjid. Keadaan ini akan menjadikan fadilat bertarawih di rumah bagi wanita adalah lebih tinggi berbanding di masjid kerana akan mendatangkan fitnah buat jemaah lelaki.

Kesebelas, memasukan Ramadan dalam keadaan hartanya masih dipenuhi dengan harta haram, sama ada terlibat dengan bunga pinjaman, kad kredit, insuran, pelaburan, dan segala perkara yang melibatkan riba. Juga yang tidak ketinggalan kepada mereka yang sering berjudi dan menikam ekor (walaupun jumlah mereka tidaklah ramai). Keadaan ini akan memberi kesan yang negatif dalam kualiti ibadat puasa dan yang lain-lain ketika Ramadan. Status mereka yang terlibat dengan riba adalah sama dengan mereka yang memerangi Allah dan Rasul-Nya, tanpa berazam serta berubah dengan segera ketika Ramadan. Sekiranya ia dibiarkan, mereka yang terlibat kemungkinan bakal gagal untuk kembali ke pangkal jalan setelah tamatnya Ramadan.

Rasulullah saw pernah bercerita:
Menyebut tentang seseorang pemuda yang bermusafir dalam perjalanan yang jauh, rambutnya kusut-masai, mukanya berdebu, dia mengangkat tangan ke langit untuk berdoa: Wahai Tuhanku... Wahai Tuhanku... Sedangkan makanannya haram, minumannya haram, pakaiannya haram, dan dia dibesarkan dengan harta yang haram. Maka, bagaimana mahu Kami mengabulkan doanya?
HR Muslim

Oleh itu, bagaimana Allah swt mahu memakbulkan doa orang yang berpuasa menerima amalannya sedangkan keretanya dibeli dengan cara haram, rumahnya turut haram, kad kredit diambilnya dengan kaedah haram, insurannya haram, dividen simpanannya di bank turut haram, dan pendapatannya juga haram? Tidak dinafikan kita perlu bersangka baik kepada Allah tetapi sebagaimana yang dikatakan oleh Imam Hasan al-Basri:

Bersangka baik kepada Allah tanpa meloloskan diri daripada riba yang haram adalah penipuan.

Dan yang terakhir, kedua belas, Tidak memperbanyakkan doa tatkala berpuasa dan berbuka. Ini juga satu kerugian yang kerap dilakukan oleh kita. Nabi Muhammad saw pernah bersabda:

Tiga golongan yang tidak ditolak doa mereka, pemimpin yang adil, mereka yang berpuasa sehingga berbuka, dan doa orang yang dizalimi.
HR at-Timidzi

Oleh itu, marilah kita sama-sama meningkatkan kualiti ibadat puasa kita agar ia diterima oleh Allah swt dan yang paling penting dan utama, kita mendapat keredhaan daripada Allah swt.

Selamat berpuasa dan selamat beribadat. Tingkatkan amalan kita, mudah-mudahan kita akan berterusan dirahmati dan diredhai oleh Allah swt, Amien, hendaknya...

والله أعلم بالصواب

Seksyen 3, Bandar Bukit Mahkota, Bangi

Sila rujuk al-Quran Rasm Uthmani untuk membaca petikan ayat yang diberikan bagi mengelakkan daripada kesilapan dalam pembacaan.

No comments:

Post a Comment